Membuat Paspor bocils…

Hei ho.. udah lama mamak gak sharing, banyak kerjaan mamak beranak-3, karena si mas sudah kembali kesekolah jadi tentu saja sibuknya beda, ehehehe..

membuat paspor bersama bocils
paspor bocils

Kali ini mamak mau sharing soal cara membuat paspor anak, susah gak sih? Sebelumnya kenapa pengen sharing, karena kemaren mamak share di Insta Story dan banyak DM yang masuk, nanyain soal si paspor anak…

baiqlah, dari pada mamak jawabin satu-satu ya kan, mendingan mamak sharing sekalian di blog mamak biar enak dibacanya…

Pertanyaan ini dulu deh ya…

Cie…. mamak mau liburan ya? Hahaha.. sebenernya bikin paspor ini rencananya udah lama banget awalnya dalam rangka mencari Vaksin MMR tapi karena mamak males bikin sampe akhirnya tu vaksin ada di indonesia lagi dan mamak gak sempet bikin akhirnya si bapak pun bete ehehehe, terus kemaren bapak paspornya abis kebetulan dalam waktu dekat si bapak ada acara  yang mengharuskan dia berangkat ke Austria  jadi harus diperpanjang yang mana perpanjang itu udah sama kayak bikin baru akhirnya mamak dipaksa bikin dengan iming-iming nanti kalo ada tiket mureh kita jalan liburan ber5 (emak-emak em denger tiket mureh langsung yuks berangkat) ~ penting banget info ini dibagi karena suka ada yang JULID sih 🤣

Oke lanjut, pertanyaan dari temen-temen yang nanya soal paspor

  • Mak gampang gak sih bikin paspor? Pakai calo atau jalan sendiri?

Gampang banget, gak pakai calo kok gais.. kita daftar langsung lewat aplikasi Pelayan paspor dari handphone android dan jangan kwatir yang pake iphone juga sudah ada aplikasinya,  Hanya saja mamak kesulitan buat daftar didaerah lokasi tempat tinggal mamak entah kenapa kami tuh gak pernah dapat kuota untuk ber5 adanya selalu 2 artinya kurang donk ya secara kita rombongan HAJI ehehehe… akhirnya mamak iseng coba dilokasi lain dan memilih jakarta barat gak disangka akhirnya dapet juga, lanjut setelah mengisi kuota kami diminta isi data 5 orang yang mau perpanjang dan bikin baru disitu nanti ada pilihannya dan di isi sesuai data asli yang ada seperti contohnya NIK nanti kita disuruh milih juga mau jam berapa kalau gak salah ada 2 pilihan jam yang jam 08.00 pagi dan 14.00 jadi kemaren mamak milih yang jam 14.00 karna jarak dari bogor ke jakarta butuh waktu jadi mamak berangkat lebih awal, saran sih jangan sampai telat ya, begitu sampe masih penuh banget karena masih berjubel orang di sesi pagi, pelajaran aja sih kayaknya tetep rekomen jam kedua karena agak longgar dan hampir relatif sepi.

  • Pendaftaran Online nya susah selalu sudah Full mak kok bisa dapet sih?

Jadi pelayanan paspor itu dibuka seminggu sekali saja, mereka buka pendaftaran hanya setiap Jumat pukul 14.00-16.00 gais dicatet ya dan ngisinya kayaknya butuh kecepatan  ekstra hahaha biar gak kesalip orang karena kadang kuota itu terus berkurang jadi harus buru-buru di submit data yang mau kita daftarin, nanti ada pilihan khusus pembuatan paspor baru atau perpanjang.

  • Syarat nya apa saja?

Syaratnya banyak dan bakalan di info di aplikasi tsb, karena mamak gak mau bolak balik jadi mamak dan bapak bawa semua keperluan contoh : Kartu Keluarga, KTP, Akte Lahir, Buku Nikah, Ijazah, Paspor lama (buat yang perpanjang) kemudian masing-masing dari syarat tsb difotocopy 10 lembar ya gais, kemaren mamak cuma ketinggalan paspor lupa difotocopy tapi jangan kwatir disana juga ada tukang fotocopy ehehe. kemarin saya dan suami membawa semua persyaratan padahal diaplikasi seperti menyuruh kami bawa atau alias masing-masing satu syarat saja, mamak nyari aman karena denger-denger terkadang memang dibeberapa kantor imigrasi diminta semua persyaratan jadi mamak bawa semua tanpa milih satu-satu, dan benar saja semua diminta petugas imigrasi.

  • Berapa biaya pembuatan paspor? Kasih Tip kepetugas lagi gak?

Kita ambil paspor yang 48-Halaman dengan harga Rp.350.000 dibayar setelah kami wawancara, difoto, kemudian kita dikasih form tata cara pembayaran dan itu syarat untuk dibawa untuk mengambil paspor juga. Cara pembayaran juga sudah gampang banget dengan mentransfer langsung ke bank yang sudah tertera. Jadi memang tidak dibayarkan langsung diloket seperti jaman dulu kala, Tip? Sama sekali tidak ada bener-bener sudah dengan harga segitu, tidak ada pungli kok gais… jadi total dari 5 orang Rp.1.750.000.

  •  Berapa lama pembuatan paspor kemarin?

Kurang lebih 2 mingguan, kalau mau yang sehari jadi juga ada kami juga ditawarin beda harga sih kurang lebih Rp.1.000.000 karena kita gak buru-buru jadi gak pake yang ekspres ehehe

  •  Proses wawancara susah gak? Apalagi bawa anak..

Enggak, karna yang pertama dipanggil bapaknya jadi bapaknya yang maju kemudian bapak ditanya siapa aja yang mau bikin? kemudian sibapak bilang sekeluarga akhirnya diserahkan semua persyaratan yang kami bawa kemudian kami dipanggil bareng-bareng di satu tempat lanjut foto, sebelumnya pertanyaan standart deh. contohnya rencana mau pergi kemana? jawab aja ke singapore yang deket hahahaha, dan biasanya ditanya sebelumnya sudah pernah  punya paspor atau belum (jadi yang belum pernah buat pun dipastikan bahwa sebelumnya memang tidak pernah punya atau belum pernah buat)

  •  Bawa anak Prioritas ya?

Iya, tapi karna kemaren sudah relatif sepi jadi saya tetep ngerasain cepet aja, barengan saya ada juga ibu-ibu bawa anak dan lansia, mereka juga diperlakukan sama dengan saya antri dibagian kanan kebetulan yang saya lihat dibagian kanan ini hanya terisi kami yang bawa anak, sebelumnya sih anak-anak muda mereka sudah dipanggil terlebih dahulu, sekali lagi kalau dibilang prioritas sih enggak atau mungkin memang kondisi antrian sudah relatif sepi atau mungkin kalau memang penuh banget baru akan dilakukan prioritas, yang pasti tidak dipersulit sama sekali.

  • Fotonya gimana? Petugasnya sabar atau enggak?

Sabar, alhamdulillah.. petugas wawancara dan foto dengan orang yang sama, foto anak itu ya perlu kesabaran yang luar biasa hahaha, ya namanya juga anak-anak, tentu saja mereka para petugas juga sangat paham ya cara menenangkan anak-anak terutama memfoto anak under 3y yang masih suka nengok sana nengok sini, memang sih mamak ketemu satu ibu-ibu jutek bahkan dia mengingatkan mamak buat (NANTI KALO NGAMBIL GAK USAH RAME-RAME! CUKUP SENDIRI AJA TUNGGU DI SMS SEMUA BARU DATANG!! REPOT!!) dengan nada bicara gak enak banget dan lirikan maut hahaha dia belom tau mamak juga kalo balik ngegas gimana, tebalik nanti meja kau buukk!! Tapi sudah abaikan, mamak masih sempet ngelawak kemaren disitu “IYA MBIAAAKK” oke sekian…

  • Paling PR fotoin siapa?

PR fotoin MAHIRA hahahaha…. karena dia selalu kelihatan gigi, terlalu Syentil anak gue kayak BAPAKNYA #eh 🤣

tambahan ya, bawa aja semua persyaratan jangan sampe ada yang ketinggalan biar aman sentosa bawa berat gpp dari pada nanti harus balik lagi dan itu PR sodara-sodara, khusus yang sudah mendaftar online jangan diskip alias gak dateng kalau sudah kebagian kuota karena sayang banget kalian harus mengulang pendaftaran satu bulan kemudian gak bisa langsung daftar begitu saja.

Sekian, pengalaman mamak yang mungkin bisa membantu mamak atau bapak yang mau bikin paspor anak ehehe.. tenang aja bikin paspor gak sesulit yang dibayangin kok, mamak kemaren malesnya begitu.

semoga bermanfaat

@mommykece_

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *