Pengalaman Dirawat Tifus Oktober 25, 2013

image

Sebenernya sih ini bukan pengalaman pertama buat gue pribadi kena Tifus heheheu kayaknya sih udah 3x kena si Tifus ini sebelumnya sih jaman masih sekolah dan jaman masih pacaran sama si ayah tahun 2010 #uhuk. gue mau cerita kenapa si Tifus ini bisa hinggap lagi di gue setelah lama gak muncul. Dan bener lho soal SEHAT ITU MAHAL.

Awal oktober kemaren sih ayah yang sakit awalnya sih gue ngurus si ayah yang sakit jujur aja ayah kalau sakit lebih dari anak nya si Althaf, bawel nya ampun-ampunan, mau tau bawel nya gimana ? hihihi *semoga dia gak lihat tulisan gue ini* Tiap gue baru pules si ayah ngerintih dan dia gak sadar soal rintihannya emh sangking demam itu makanya sampe ngerintih, belom lagi yang kalo tiba-tiba mimisan terus bangun terperanjak dari kasur itu gak kira-kira dan ini sukses bikin terkaget-kaget bagus anak gak ikut bangun.

Alhasil selama kurang lebih 2 minggu tidur gue pun kurang, kecapekan, badan kaku kayak digebukin sekampung *pernah ya?*, makan gak di atur karna pusing duluan liat si ayah dan sampe pusing pun gak gue dirasa. ini suami diajak ke dokter itu susah nya bukan main. harus di bujuk minta nya besok besok aja dan akhirnya berhasil dipaksa. #berhasilberhasil *dora banget*.

Akhirnya langsung ke JMC, Test darah si oke gak ada yang mengarah  ke DBD atau Tifus hanya liver nya bengkak kata dokter makan nya gak teratur dan kecapekan, jujur aja sih udah lama sepeda nya di anggurin kurang olahraga. berharap dia mau main sepeda lagi deh tentunya gue juga dibeliin sepeda #eh #ngarep

dia sembuh gue mulai ngerasa gak enal badan mulai dari ini kepala pusing nya luar biasa sampe pengen gue jambak-jambak ini rambut, dan demam gak gue ukur sih #janganditiru, tapi ngerasa gak enak aja sakit badan nya hiks #lapingus

minggu pertama gue lupa tanggal berapa gue ke dokter berhubung paling deket itu HERMINA YASMIN BOGOR disini jadi gue kesitu, ke dokter umum, disana di cek sama dokter di diagnosa Radang karna tenggorokan sakit banget dan kepala pusing jadi oke lah gue terima dibilang demam nya dari radang karna di sana di ukur suhu 38.dercel. Dikasih beberapa obat plus obat maag karna gue juga mengeluh ada mual.

Selang tiga hari gue masih ngerasa belum baikan malah ditambah pusing makin gila dan sembelit sodara-sodara, gue merasa juga masih demam karna termometer entah dimana jadi gue juga ukur pake tangan aja deh *jangan ditiru*

Balik lagi ke dokter dan dasar oneng gue kembali ke dokter umum kenapa gak ke internist *tersadar setelah curhat di BBG kemaren dibilang kenapa elu gak ke internis aja sih div ? lha gue baru sadar* hihihi karna udah terlanjur jadi yaudah deh gpp terpaksa, gue ke dokter tengah  malem karna gak kuat nahan pusing. oh ya kali ini gue juga ke HERMINA yang sama dengan kemaren.

Dokter bilang “ah gpp” dan katanya “radang” lagi-lagi radang padahal keluhan gue udah gak kayak kemaren cuma emang makan masih gak enak, pusing kayak di ikat-ikat, demam dan saat itu demam 38.dercel gue juga bilang udah berhari-hari katanya “ah gpp” dan masih penasaran gue minta cek darah dokter nya bilang “ah gak perlu” sebel kurang puas yaudah pulang juga dengan lemes-lemes padahal gue jalan sempoyongan. #kuciwa

Siang berikutnya karna penasaran gue gak mau balik ke HERMINA lagi akhirnya gue ke BMC disana mau ketemu dokter spesialis dalem aja internist gitcu, eh tapi admin disitu ketus-ketus yak apa gue belom biasa kesitu ya hehehe yang jelas mereka bilang kalo internist ada nya malam padahal di jadwal berjalan itu yang di monitor tv jam 11.30 ada dokter siapa gitu namanya. yawiss akhirnya terpaksa lagi deh buat ke dokter umum.

Kali ini dokter umum nya oke lah suhu gue di ukur 37.5dercel mayan deh ditanya-tanya gak pikir panjang langsung suruh cari kamar secara kepala gue pusing dan lemes luar biasa ternyata kamar full dari yang bawah sampe atas full. baiklah akhirnya minta test darah sambil nunggu ya kali ada kamar kosong nanti ternyata gak ada kamar kosong sama sekali akhirnya dirujuk buat dirawat di RS lain.

Berusaha cari kamar dari hermina bogor sampe depok semua full, hermina depok yang nyebelin suster disana nanya gue kritis gak ? butuh icu gak ? butuh oksigen gak ? butuh ruang isolasi gak ? detak jantung gue berapa ? tensi berapa ? duh keburu mampus gue nanya kamar aja kok ribet. sumpah gak recommend lah di depok ini. #buatgue #janganprotes

Suami bilang kita cek dulu deh yuk ke hermina yasmin ya kali ada kamar kosong, dan yaudah otw kesana kalo emang full ya terpaksa ke JMC aja. ternyata pas dateng langsung dirujuk ke UGD diperiksa disana sambil nyerahin hasil lab dan suami langsung disuruh cari kamar ternyata cepet penanganan disini dibanding jaman laki gue masuk rs di JMC tahun lalu. *memang tiap Rs ada plus dan minus nya buat gue sih tetep brawijaya paling oke #eh*

Gak pake lama suami dapet kamar. sempet heran sih katanya penuh kok ada kamar ya ? hehe pelajaran sih mending dateng langsung buat mastiin kalo emang kondisi kamar ada yang kosong atau enggak. Sisa kamar itu aja supervip fasilitas oke lah dan gue dapet dokter yang enak buat konsultasi namanya dr.nopi eitss  jangan berfikir si dr ini cewek ya ? eheheh gue juga mikir nya juga cewek ternyata cowok sodara-sodara.

Karna berat gue anjlok parah dokter sampe nyuruh gw rongent dan positive bronkhitis beteweh gue emang udah lama kena ini dan sudah tau. so far oke lah penanganan gue selama sakit disitu dan di cek darah lagi lekosit gue tinggi hampir ngelewatin 10000 yang menurut dokter nya itu yang buat pusing, dan HB anjlok mantep lah makanya kepala pusingnya gak nahan cuma dari gejala nya ada ke arah vertigo ihiikk.

Selama di infus kepala enak banget gak pusing jadi kayak nagih mikir *kalo pusing infus aja kali ya* hihihi dirawat sampe tanggal 27 okotober 2013 itu membuat pelajaran gue pribadi meskipun kamar fasilitas enak tetep aja rindu kasur rumah dan ngeliat suami plus anak jadi kayak luntang luntung gak jelas itu melas banget hati nelangsa *lagu kalee* gak bisa gendong anak secara tangan di infus hiks itu nyiksa banget anak jadi kelihatan kurus karna dia ikut tidur di rumah sakit yang tiap malem itu nunjuk sendal minta pulang nangis sampe meraung-raung. Agak emosi lihat nya karna denger suara kencang kepala kembali cekot-cekot jadi kayaknya gak bisa istirahat juga ini gue percuma di rawat pengen pulang.

Malem minggu nyokap baru dateng dan ikut nginep di Rs plus abang gue sama anak nya dateng juga ikut nginep udah kayak hotel aja nginep dan tidur pules wkwkwk. Minggu pagi pada pulang dan anak gue dibawa pulang sama yangti gue pribadi sedih dan berharap segera pulang.

Dokter visit masih ngelarang buat gue pulang karna baiknya ya besok atau setelah HB normal tapi udah lah cukup gue pikir bisa istirahat dirumah sendiri anak tetep kepegang dirumah gak perlu ngeliat anak nangis tiap malem kayak di Rs.

Akhirnya di ijinin pulang sore setelah obat-obatan infus selesai dikejar jam 17.30 ujan deres gue nekat pulang seneng banget nyampe rumah langsung peluk anak lanang kesayangan berjanji gak mau sakit sampe harus dirawat lagi di.

Hari ini 30 oktober 2013 gue sih masih suka lemes dan pusing mungkin emang harus tidur istirahat tapi gimana coba dirumah cuma gue dan Althaf tapi hati jauh lebih senang karna bisa dirumah sama anak kesayangan.

Plus minus dari Rs Hermina yasmin menurut gue soal fasilitas sih oke ya cuma soal dokter sama pasien kita harus bawel jangan sampe kayak gue sampe bolak balik baru deh ditanganin so far menurut gue masih oke lah gak fatal-fatal amat ehehe mulai dari administrasi ramah, staf UGD yang ramah juga dan welcome sama pasien penanganan cepet buat masang infus, siapin kamar semua tim bekerja dengan sangat baik, sampe kebersihan di ruangan bisa dibersihin lebih dari 5x jadi oke lah jadi kamar selalu bersih suster di ruangan selama gue dirawat seneng dan ramah jika ditanya dan di panggil ke kamar biarpun udah malem sangat, oh ya suster disana gak segan-segan kalo ditanya obat ini buat apa dan fungsi nya bagaimana plus setiap ganti infus suster selalu jelasin manfaat infusnya. Tapi soal makanan ya mungkin karna gue tifus ya makanan gue jadi begitu tapi kalo gue perhatiin dengan makanan penunggu sebenernya gak jauh berbeda hanya saja beda nya gini misal buat pasien bubur buat si penunggu nasi soal lauk misal ayam di kuah santan si pasien dapet ayam nya aja tanpa kuah tapi si penunggu plus kuah dan rasanya jauh dari enak ya emang gue sakit sih cuma gak sebanding aja dengan harga nya tersebut, terus sempet soal ikan agak sedikit berbau amis nya bukan main. IMHO

kalo soal BMC menurut gue admin nya sih masih oke tapi bagian staf pendaftaran itu agak sengit ya jutek ditanya melengos *ini menurut gue pribadi ya* soal suster dan dokter disana karna baru sekali kesana oke lah mereka sigap juga baik dan ramah anter gue kesana sini buat test lab. nama dokter nya badriah ya kalo gak salah inget.

soal hermina depok kayaknya perlu di perhatiin lagi tuh CS nya jangan asal kalo angkat telp banyak nanya pasien keburu pingsan yang ujungnya tetep gak dikasih kesempatan untuk dirawat disana. IMHO

Sehat itu mahal jadi kalo bisa sih tetep dijaga kesehatan nya jangan sampe drop apalagi ibu-ibu nih suka gak peduli soal badan yang penting anak, suami dan rumah. padahal kalo udah sakit gak cuma badan aja yang sakit tapi pikiran pun rungsing.

Pelajaran aja sih buat gue juga mulai sekarang mulai doping vitamin secara ngurus rumah sendiri gak pake ART dari pagi melek mata gue udah disuguhin beberapa kerjaan yang aduhai belom lagi anak gue yang mulai demen berantakin segala isi rumah. Bukan ngeluh sih jadi pelajaran aja jadi  lebih hati-hati aja sekarang.

Semoga enak dibaca seloteh gue deh dan jadi bayangan kalo SEHAT ITU MAHAL. #ngebacabonrawatinap 😛

Dvmhd

Bunda nya Althaf ^^

Imunisasi IPD atau PCV perlukah ? (riset pribadi)

Mau berbagi share ya moms semua mengenai imuniasi PCV / IPD dan HIB setalah sebelumnya saya ketemu 2 dokter di RSIA. Brawijaya dan  dua dokter itu bilang wajib ya dianjurkan dengan memberikan beberapa poin penting mengenai si imunisasi PCV ini telah dan sebenernya althaf dijadwalkan kemaren buat imunisasi tanggal 9 juni kemaren dan kebetulan ada masalah jadi ditunda buat imunisasi dan sebenernya aku juga agak-agak emh dalem hati mikir (perlu gak sih perlu gak sih dan searching di Mbah google dan disitu ada yg say yes ada juga yg say no) makin kritis buat mikir ah L imunisasi gak yaaa .... ? Dan kemaren suami ngajak buat konsultasi lagi ke Markas sehat mampang dan ketemu salah satu dokter yg ngejelasin detil tentang imunisasi ini. Sebelumnya aku jelasin dulu ya ...  Kebetulan aku dikasih buku tentang imunisasi ini yang dia punya

Oke share juga di beberapa milis dan mereka juga bahas seberapa penting imunisasi dan aku sempet chat sama salah satu seorang ibu yg anaknya pernah terjangkit virus PNEUMOKOKUS dan dia bilang sangat menyesal menyepelekan hal ini awalnya dia merasa tidak penting karna memang tidak wajib balik lagi “siapa sih yg mau anaknya terjangkit virus ini kita kan gak tau akan atau tidaknya terjangkit virus ini dan dia pesen (mom baiknya di imunisasikan memang imunisasi ini harganya lumayan mahal tapi ketimbang telat dan malah mengobati mom lebih baik dicegah) ini adalah poin pertama yang saya dapat dari imunisasi tersebut

Oke aku kasih tau ya apa sih vaksin PCV itu
Mengapa anak perlu terlindung dari penyakit yang disebabkan oleh
PNEUMOKOKUS ? (IPD dan OTitus Media AKut)
1.  Mengapa PNEUMOKOKUS pada anak perlu diwaspadai ?

Data badan kesehatan dunia, WHO (2007) mencatat sekitar satu juta balita meninggal setiap tahun akibat penyakit yang disebut INVASIVE PNEUMOCCOCCAL DIASEASE (IPD). Sekitar tiga perempat kasusu tersebut tersebar di 15 negara berkembang dan Indonesia berada di peringkat ke-6 dengan 6 juta kasus, artinya tiga balita perjamnya di Indonesia meninggal karna penyakit ini.




Penyakit ini cukup berbahaya karna tidak jarang menyebabkan kematian pada anak balita. Orangtua hendaknya waspada terhadap bahaya serangan penyakit IPD karna dapat mengancam nyawa, terutama pada anak usia dibawah 2tahun.

2. Apa itu penyakit PNEUMOKOKUS ? Penyakit PNEUMOKOKUS terdiri atas meninghitis (radang selaput otak), septikema (keracunan darah), bakteria pneumonia (infeksi darah), dan otitis media (infeksi telinga), yang disebabkan oleh bakteri Streptocuccus Pneumoniae. Beberapa diantaranya penyakit ini bisa menjadi serius, terutama jika terjadi pada anak-anak. PNEUMOKOKUS meninghitis ini bisa berakibat fatal dan setengah dari mereka yang dapat bertahan hidup akan mengalami cacat permanen seperti tuli, kerusajab otak atau kelumpuhan

PNEUMOKOKUS PNEUMONIA Pneumonia pneumokokus ini lebih serius dari pada jenis pneumonia yang lain, dan sering menyebabkan anak harus masuk rumah sakit. Gejala yang harus diwaspadai adalah demam, batuk, bernapas cepat. Gejala lain diantaranya sakit dada, mual, muntah, sakit kepala, kelelahan, menggigil dan nyeri otot.

PNEUMOKOKUS 0TITIS MEDIA Merupakan jenis infeksi telinga yang sangat umum terjadi pada anak-anak. Hal ini tentu sangat menyusahkan bagi mereka maupun keluarga.

Gejala yang ditimbulkan antaranya rasa sakit, hidung beringus, batuk, iritabilitas, gelisah, nafau makan yang buruk, terus menerus menangis, diare dan muntah-muntah.

3. Bagaimana jika anak saya tertular penyakit PNEUMOKOKUS ?

Bakteri yang menyebabkan peneumokokus tinggal ditenggorokan dan rongga hidung setiap anak yang sehat. Bakteri ini dapat ditularkan dari anak-anak lain yang memderita infeksi PNEUMOKOKUS, dikelompok bermain atau penitipan bayi.


4. Bagaimana mencegah penyakit PNEUMOKOKUS ?

Jika di identifikasi lebih awal, dan jika pasien diberikan perawatan yang tepat, sebenarnya infeksi PNEUMOKOKUS bisa diobati. Secara khusus, PNEUMOKOKUS otitis media umumnya bisa diobati dengan antibiotik. Namun, saat ini terjadi peningkatan resistensi bakteri terhadap antibiotik, sehingga para dokter lebih mengutamakan pencegahan terhadap penyakit dari pada pengobatan.

5. Bagaimana saya bisa melindungi anak saya dari penyakit PNEUMOKOKUS ? Vaksinasi terhadap infeksi PNEUMOKOKUS sekarang telah tersedia hampir 90 negara di dunia, dan telah menjadi bagian dari awal imunisasi di lebih dari 20 negara diantaranya (termasuk Amerika serikat dan kebanyakan negara Eropa Barat)

Vaksin sangat berhasil dalam mengurangi jumlah kasus penyakit PNEUMOKOKUS. Vaksinasi memang tidak dapat melindungi anak dari semua infeksi PNEUMOKOKUS, namun setidaknya akam melindungi anak dari timbulnya gejala yang lebih serius.

Telah tersedia juga di Indonesia vaksin konjugat PNEUMOKOKUS, dan telah direkomendasikan oleh IKATAN DOKTER ANAK INDONESIA (IDAI) untuk diberikan kepada bayi usia 2, 4, dan 6 bulan

Keuntungan, vaksin PNEUMOKOKUS dapat diberikan secara bersamaan dengan vaksin anak lainnya.

6. Siapa yang paling beresiko tertular penyakit PNEUMOKOKUS ?

Anak-anak kecil (kurang dari dua tahun) dan orang tua adalah yang paling rentan tertular penyakit PNEUMOKOKUS, sehingga dalam kondisi tertentu mereka sangat membutuhkan perlindungan

ini definisi Imunisasi HIB ( hemofilus influenza tipe B)
HIB bukanlah virus influenza melainkan bakteri yang menyebabkan pneumonia dan radang selaput otak (meninghitis). Balita, anak yang dititipkan di daycare, anak yang tinggal dihunian padat penduduk, dan bayi yang tidak mendapatkan ASI adalah kelompok yang paling rentan terkena virus Hib. Penularan terjadi melalui udara dan kontak langsung dengan penderita. Di Indonesia, HIb merupakan 38 persen penyebab meninghitis pada bayi dan balita. Sekitar 5-10 persen korban infeksi Hib akan meninggal dunia. Jika infeksi akut Hib menyerang bayi berusia dibawah 6 bulan, tingkat kematian mencapai 40%. Hib juga menjadi 5-18 persen kejadian pneumonia. Kantung udara di paru-paru dipenuhi cairan sehingga fungsi paru-paru terganggu. Akibat penumpukan cairan tersebut, oksigen sulit mencapai aliran darah. Jika oksigen didalam darah sedikit, sel-sel rubuh tidak dapat bekerja dengan baik sehingga bisa berujung pada kematian. Penyakit oleh bakteri Hib adalah epiglotitis yaitu penyakit radang tulang rawan tenggorokan. Penyakit ini paling sering terjadi pada anak-anak usia 2-4tahun. Penyakit ini diawali dengan sakit tenggorokan dan demam. Kemudian tulang rawan ditengah tenggorokan akan membengkak dan mengganggu jalan nafas sehingga penderitaannya sulit bernafas. Penderita bisa meninggal dalam hitungan jam karena kekurangan nafas


PEMBERIAN VAKSIN

Sebelum vaksin Hib ditemukan pada 1980-an, Hib merupakan penyebab utama meninghitis bakteri pada balita. Dua per tiga dari kasus meninghitis Hib ditemukan pada anak berusia dibawah 18 bulan, kini vaksinasi dilakukan sebanyak tiga kali. Pertama saat anak berusia 2,4 dan 6 bulan. Lalu vaksin Hib diulang pada usia 12-15 bulan. Mengingat Hib lebih sering menyerang bayi kecil (laporan CDC menunjukan bahwa 26 persen infeksi Hib terjadi pada bayi berusia 2-6 bulan dan 25 persen pada bayi usia 7-11 bulan), maka vaksin hib sebaiknya telah diberikan sejak bayi menginjak 2 bulan. Namun vaksin Hib tidak  dianjurkan untuk diberikan terhadap bayi dibawah usia 2 bulan karena bayi yang masih sangat kecil belum dapat membentuk antibodi. Di negara maju, imunisasi menurunkan kejadian infeksi Hib hingga lebih dari 95 persen.

Ini yang saya dapat dari konsultasi kemaren sebenernya saya udah dapet tentang seberapa pentingnya si PCV  atau IPD ini dari 2 dokter tapi saya masih kurang puas akhirnya saya datang lagi ke MARKAS SEHAT ketemu dengan salah satu dokter yang menerangkan lebih jelas tentang imunisasi ini

Oh ya alhamdulillah anak saya sudah mendapatkan imunisasi Hib lengkap jadi tinggal PCV atau IPD saja, sebenernya kan imunisasi PCV  ini diberikan pada usia bayi mulai dari 2 bulan ya namun karna L sudah lebih dari 2 bulan yakni 7 bulan maka L hanya mendapatkan 3x suntik saja rencana akhir bulan ini saya kembali ke brawijaya untuk segera vaksin

Berapasih kisaran harga suntikan ini

Yang saya lihat HIB itu 500ribu/suntik (ini di RS ya mom harga yang kemarin anak saya dapat) ini harga /suntikan saja belum sama ongkos dokter

Nah kalo PCV ini ada 2 jenis Yakni PCV 10 dan PCV 13

Apasih bedanya ? Ya jelas bedanya kelengkapannya vaksin PCV 13 ini jauh lebih lengkap dari Vaksin PCV 10  namun karna kita tinggal di indonesia kita cuma dianjurkan make yang PCV 10 karna dari 90virus yang tercover dari vaksin ini cuma 4 jadi di indonesia cuma 4 virus yang ada jadi mau PCV 13 atau PCV 10 itu sama saja namun lain hal jika kita tinggal di luar negeri contoh dekat saja deh ya malaysia atau singapore kita wajib ngasih PCV 13


Berapa sih harga PCV 10 dan 13 ?

PCV 13 itu kisaran 1jt/suntikan belum sama ongkos dokter kemaren sempet nanya sama ongkos dokter itu sekitar 1.3jt

PCV 10 itu kisaran 600ribu/suntikan belum sama ongkos dokter kemaren sempet nanya sama ongkos dokter itu sekitar 800rban

Bagaimana moms? Sudah jelas ?

Semoga membantu ya …. Jadi menurut saya sangat perlu banget vaksin ini belum telat lho moms bisa 4x suntik 3x suntik 2x suntik atau bahkan 1x suntik sebelum telat

Lebih baik mencegah dari pada mengobati 😉

update ya, 2015-2019 dikelahiran Mahira dan Dean, harga PVC berkisar 800.000 - 1.300.000 untuk PCV13 jadi buat moms yang mau memvaksinasi anaknya bisa punya kira-kira harga ya, harga ini sudah termasuk jasa dokter ya moms

oh iya moms bisa cari rumah vaksin didaerah moms untuk melakukan vaksin disana tidak ada biaya jasa dokter jadi hanya biaya vaksin dan tentu saja biaya jauh lebih ringan dari pada di rumah sakit yang mempunyai biaya jasa dokter.


Semoga bermanfaat
@mommykece_